Flux Lounge


Buat Ayah, Bonda dan Adik-Adik Di Tanah Suci
March 26, 2008, 2:32 am
Filed under: Life, Photo

Ayah dan bonda tercinta ditemani adik-adik, Ain dan Ika ke tanah suci Mekah dan Madinah menunaikan ibadah umrah. Indahnya bilamana dapat menjenguk makam Rasulullah menjelang Maulidul Rasul. Syukur alhamdulillah. Aku seperti biasa masih tersekat di sini. Di tanah Melayu… Bergelut dan bergelumang sehari-hari mengejar kemewahan dan kekayaan dunia yang belum tentu dapat dimiliki. Anehnya, aku selalu rindu akan tanah suci dan bercita-cita ingin kesana. Tapi… Entah bila. Rindu pada Rasulullah kerap kali membuatkan aku menitiskan air mata bila memikirkan yang diri ini masih terlalu kotor. Terlalu hitam untuk menghadap melutut di depan Baginda. Tapi… Dia penghulu ku dan aku umatnya. Aku sering kali mengaku bahawa aku umatnya yang setia, hamba Allah yang taat… Tapi dia? Kenal kah dia akan aku? Mengakukah dia yang aku sebagai umatnya? Aku serahkan segala-galanya kepada Allah Taala…

Ayah dan Bonda semakin dipapah tua. Aku sedih. Terlalu hiba. Tak dapat aku bayangkan saat-saat yang aku akan kehilangan mereka tak lama lagi. Mungkin esok atau lusa. Mungkin hayat mereka dapat bertahan bertahun-tahun lagi. Wallahualam. Hiba dan sebak dada aku setiap kali aku lihat wajah dan senyuman ayah yang semakin pudar warnanya. Pilu merasai usapan bonda yang semakin luntur kelembutannya. Mereka ditelan zaman. Tak mahu menafikan waktu yang berlalu pergi tanpa mahu menghilangkan saat-saat tua. Mereka redha. Mereka tabah. Tapi aku? Aku sentiasa mengharapkan yang aku baru diinjak 20an. Sentiasa mahukan muda remaja. Aku ralat dengan umurku yang kian memanjat 30. Ahh… Aku terlalu bersifat keduniaan barangkali. Ampunkan aku ayah. Ampunkan aku wahai bonda. Ketahuilah oleh kalian yang aku ingin sentiasa kembali. Mencari sebutir rahmat dan sekuntum keredhaan dari kalian berdua. Umur-umur remaja ku di penuhi dengan keingkaran dan keegoan. Maafkan aku. Tidak pernah sekali pun dalam hidup ku berlalu tanpa memikirkan perihal kalian. Aku selalu rindu. Aku rindu bebelan kalian. Dimarahi kalian. Dan aku rindu kasih sayang kalian. Sampai hujung nyawa aku tak mungkin dapat aku balas akan jasa kalian yang membesar dan mendidik aku dengan sempurna. Hanya Allah yang bisa membalas…

Aku benci KLIA. Kuala Lumpur International Airport. Tempat berlaku perpisahan buat manusia. Tempat semua manusia mengucapkan selamat tinggal. Setiap kali aku menginjakkan kaki kesini, hati dan perasaan sering dihimpit duka. Tapi aku terpaksa menelan segala perasaan kalut dan bodoh demi ayah dan bonda serta adik-adik tercinta. Hari Jumaat, Mac 21 2008, ayah, bonda, Ain dan Ika pergi meninggalkan Malaysia. Aku, Pak Lang, Mak Lang, Azura, Hanif, Anderie dan Hairi menghatar sehingga KLIA. Wan, Pak Andak dan Mak Andak pula sekadar di rumah. Sempat melaungkan kalimah-kalimah azan tanda keberangkatan. Shahril pula di Melaka… Bertugas.

Ya Allah. Engkau peliharakan lah kesihatan dan keselamatan ayah, bonda dan adik-adik selama mereka di tanah suci. Selama mereka dalam ibadah Umrah. Engkau peliharakan lah mereka sebagaimana engkau pelihara para kekasihmu, para syuhada dan ahli-ahli syurga. Ya Allah ya tuhan ku. Kau terima lah ibadat mereka selama mereka di sana dan selama hayat mereka. Berikan mereka kesihatan yang sempurna dan umur yang panjang agar dapat beribadat kepada mu ya Allah. Permudahkan segala urusan mereka baik dunia ini, di alam barzah dan akhirat kelak. Lindungi segala keaiban mereka. Ampunkan dosa-dosa mereka. Dosa-dosa besar dan dosa-dosa kecil. Jauhkan mereka dari sebarang kecelakaan dunia dan akhirat. Tempatkan lah mereka di antara orang-orang yang soleh dan mukmin. Jadikan mereka kekasihmu ya Allah…

Ayah, bonda – Sampaikan salam pada Rasullah. Katakan padanya yang anak mu ini rindu akannya. Katakan padanya yang anak mu ini selalu ingin bertemu dengannya. Doakan anak mu ini depan Kaabah. Semoga anakmu ini memperolehi ketenangan hakiki dan bahagia. Punyai kesihatan dan ekonomi yang kukuh. Inshaallah… Bila sampai waktu nanti…
Ain, Ika – Tolong tengok-tengokkan ayah dan bonda. Mereka dipapah usia. Along risau… Along rindu… Beribadatlah dengan sempurna. Kamu-kamu di tanah mulia… Doa minta petunjuk menjalani kehidupan yang ikhlas dan sempurna…

Aku menanti kepulangan kalian dengan penuh rindu…

Umrah KLIA

Umrah KLIA

Umrah KLIA

Umrah KLIA

Umrah KLIA


1 Comment so far
Leave a comment

I simply desired to say thanks all over again. I do not know the things that I would’ve made to happen without these recommendations shown by you regarding such a problem. It previously was a frustrating dilemma in my view, but observing the professional fashion you processed it took me to weep for delight. Now i am happy for your support and in addition believe you know what a powerful job you are always accomplishing educating men and women with the aid of your web page. Probably you’ve never got to know any of us.

Comment by Maxwell Chainey




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: